Pengalaman Buat SIM C Untuk Pertama Kali
Tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman salah satu admin Mearindonews. Berbeda dari post lain yang biasanya admin sajikan dengan bahasa baku, pada tulisan kali ini admin akan mencoba menjadi diri admin sendiri, ah tapi mungkin tetep banyakan bahasa bakunya mungkin ya, lebih enak sih, udah jadi kebiasaan, hahay~.

Sebagai warga negara yang baik, patutnya kita harus memiliki Surat Ijin Mengemudi (SIM) pada usia yang sudah ditentukan. Kebetulan, saya seringkali mewacanakan akan mengurus pembuatan SIM jika ada waktu. Namun, yang namanya wacana ya jadinya begitu, sampai usia saya mencapai 23 tahun, saya cuma sekali nyentuh yang namanya SIM, itupun bukan SIM punya saya wkwk. 

Saya sendiri lahir di Kabupaten Magetan, namun dibesarkan di Mojokerto. Saat ini lebih sering menyibukkan diri di Paris van Java, alias Kota Malang. Di usia yang bisa dibilang sudah hampir seperempat abad, tentu sudah ribuan kilometer saya mengendarai motor, mulai motor punya sendiri sampe motor pinjeman. Sudah puluhan kota pula saya datengin, tapi tetap aja *belum (belum sama gak itu beda lho ya) punya SIM. 

Selama bertahun-tahun saya mengendarai motor, saya cuma ketilang satu kali, kejadiannya di Kota Batu. Pas lagi ada Operasi Zebra, di situ sebenarnya banyak pelanggar lainnya sih, apesnya saya lah yang diberhentikan. Saya pun secara sukarela berhenti, buat apa ngelawan juga. Akhirnya dapetlah saya yang namanya kartu biru. Di kertas tilang itu ada waktu dan tempat sidang, entah tanggal berapa itu, karena saya males ambil barang sitaan (STNK) di kejaksaan, saya biarin itu STNK selama satu bulan lebih, pas sempet baru ambil.

Sorry nih, kok jadi curhat wkwk, sebenarnya saya juga punya yang namanya “kartu sakti” yang bisa digunain kalo-kalo ketemu Pak Polisi, tapi saya ingin jadi orang yang jujur sebisa-bisanya. Jadi gak pernah kepake lah “kartu sakti” itu.

Ok, back to the topic... 

Jadi pada Kamis 15 Maret 2018, saya bersama seseorang yang sangat saya hormati (sebut saja Bopo) berangkat menuju Satlantas Mojokerto sekitar pukul 09.30-an. Rencana awal sih berangkat sepagi mungkin, jam 8 lah minimal, namun apa daya, Bopo ternyata ngaret bin molor. Perjalanan sekitar 30 menit, sampailah di Satlantas sekitar pukul 10. Sampai di tempat parkir, kita sudah harus keluar biaya Rp. 2000, normal. Setelah tanya Kang Parkir, kita diarahkan ke Koperasi buat beli map dan fotocopy KTP (sebenarnya kita sudah nyiapin FC KTP, tapi gak kepake), di sini kita bayar Rp. 2500/orang.

Prosedur selanjutnya adalah tes kesehatan yang dilakukan di sebuah kios (apa ya, saya bingung nyebutnya) yang ada tepat di timur Polres Mojokerto. Di sini kita hanya melakukan tes mata, sempat terjadi kesalahpahaman antara saya dan dokter yang bertugas. Saat membaca, saya melepas kacamata (yang seharusnya gapapa dipake), jadi saya cuma bisa membaca 3 huruf pertama saja. Karena petugas tidak tahu kalo saya bacanya gapake kacamata, akhirnya saya disuruh cari Optik buat minta surat keterangan. Padahal gaperlu harusnya, gapapa lah. Di sini saya habis Rp. 40000 (yang harusnya cuma Rp. 20000).

Selesai tes kesehatan, selanjutnya saya diarahkan untuk melakukan pendaftaran. Ini menurut saya proses yang sangat memakan waktu. Saya bareng Bopo ambil tiket antrian jam 10.34, nyerahin formulir sudah, kemudian lanjut nunggu sesi  foto dan sidik jari. Lama banget, sampe waktu isoma, akhirnya kita tinggal ngisi perut di warung depan tempat pendaftaran. Eh ternyata pas kita balik, peserta lain sudah habis, padahal sebelum isoma rame banget, tinggal beberapa orang saja. Jadi kalo ngurus SIM, habis sholat langsung balik saja ya, wkwk.
Suasana antrean saat saya baru masuk
Habis sesi foto sama sidik jari, dilanjutkan dengan sesi ujian teori. Pas ujian teori giliran saya, cuma ada 4 peserta, yang lain sudah pada pulang, kita paling bontot lah pokoknya. Soal ujian ini ada 30 soal, dimana menurut informasi yang saya terima, nilai minimum untuk dinyatakan lulus adalah 60. Soal yang diberikan berbentuk video, tugas kita hanya memilih jawaban antara benar dan salah. Tiap soal diberi waktu penyelesaian 30 detik, misal lebih dari waktu yang ditentukan, soal akan otomatis ganti (jadi dianggap gak jawab pertanyaan yang sudah lewat itu). Di ujian ini, saya dapet nilai 84 dan dinyatain lulus, sementara Bopo dapet 34 (tidak lulus). 

Jujur, saya sedikit ngeluh di dalem hati (mbatin), saya ngeluh soal kurangnya arahan tentang penggunaan teknologi yang saat ini digunakan untuk sesi ujian teori. Bagi sebagian orang, khususnya orang tua yang gak melek teknologi, kesempatan atau persentase kelulusannya di ujian teori ini bisa dibilang cukup mengkhawatirkan. Petugas hanya mengarahkan untuk “memilih, mengklik, menyentuh” jawaban. Di sini tentu arahan yang diberikan sangat kurang. 

Sebelumnya saya perhatikan seorang bapak paruh baya keluar dengan ekspresi tidak puas, tanpa membawa map yang menandakan seorang peserta telah berhasil melalui ujian. Nah, lebih parah lagi saya menyaksikan sendiri saat ujian berlangsung, Bopo begitu kebingungan dengan apa yang dihadapkan padanya. Sebenarnya terdapat dua cara untuk menjawab, menggunakan tetikus (mouse) atau dengan layar sentuh (touchscreen). Karena menurut saya, touchscreen cukup mudah penggunaannya, akhirnya saya menyarankan Bopo untuk menggunakan touchscreen, saya sendiri lebih suka pakai mouse.

Saat memilih jawaban, saya perhatikan Bopo cara menyentuh layarnya, terkadang sentuhan dari jari Bopo tidak direspon oleh layar (karena mungkin cara menyentuhnya yang kurang tepat). Kemudian, Bopo juga tidak terlalu memperhatikan waktu yang diberikan pada tiap soal. Pernah saya lihat, soal sudah beralih tanpa Bopo memilih jawaban apapun. Sesaat setelah selesai ujian, saat saya tanya, Bopo berkata gak tahu kalau soalnya sudah sampe nomor 5, "Soal  e moro-moro wes totok nomer limo e (Soalnya tiba-tiba sudah sampai nomor 5)" bahkan Bopo gak tahu kalau soalnya tertulis di layar, Bopo hanya fokus ke video yang ada di layar serta suara yang Bopo dengar dari Headset, wah..

Ok, jadi saya berinisiatif ngajarin Bopo buat ngoperasikan komputer pakai mouse, plus nyarikan Bopo contoh soal buat ujian teorinya, semoga bisa membantu Bopo. Well, teknologi bisa membantu, namun tentu ada beberapa orang yang tidak mampu mengimbangi kemajuan teknologi ini, itu tugas kita yang sadar akan teknologi buat mendorong atau membantu orang-orang seperti Bopo ini.

Nah, balik ke topik semula. Jadi meluncurlah saya ke tempat ujian praktek. Pas sampe sana, salah satu barengan saya pas ujian teori (seorang perwira muda) sudah selesai, gak tahu lulus apa gak. Jadi tinggal saya sama satu barengan saya lainnya, di sini kita berdua dikasih kesempatan gagal 2 kali, lebih dari itu bakal ngulang minggu depannya lagi. Sayang beribu sayang, saya gagal di bagian zigzag (cupu bener), sementara barengan saya juga gagal gara-gara pas keluar rute zigzag, kakinya malah turun. Ya, ternyata gak semudah yang saya kira.

Saya akan coba lagi minggu depannya, Kamis 22 Maret 2018 kalo ada waktu. Saya sudah bertekat bakal coba sampe berhasil, mau itu ngulang tes 100 kali juga sikat, itung-itung silaturahmi sama Pak Pol. Tulisan ini bakal terus saya update sampe saya berhasil dapetin surat ini. Hahay~

Nah, dari tulisan di atas, saya simpulkan berikut ini adalah prosedur dalam pembuatan SIM baru, khususnya di Satlantas Kabupaten Mojokerto. Namun, secara umum prosedurnya juga sama, hanya terkadang urutannya saja yang berbeda. Terimakasih~
Langkah-langkah pembuatan SIM C


SHARE THIS

Author:

Jurnalis

0 comments: